Home » » MAKALAH SIFAT FISIK BAHAN laporan pratikum pertanian 1

MAKALAH SIFAT FISIK BAHAN laporan pratikum pertanian 1

I. PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Sifat fisik bahan yang berpengaruh terhadap desain hoper adalah angle of repose. Sifat ini adalah saifat teknik dari suatu bahan yang berbentuk granular. Jika suatu bentuk bahan granular dituang dalam suatu permukaan horizontal maka akan berbentuk suatu gundukan berbentuk kerucut. Sudut antara permukaan horizontal inilah yang disebut dengan angle of repose.
Sifat fisik buah dan sayur sering diamati yaitu warna, aroma, rasa, bentuk, berat, ukuran dan kekerasan. Biasanya dalam praktek sehari-hari. Sifat fisik ini diamati secara subjektif, sedangkan berat ditentukan secara objektif dengan menggunakan timbangan sedangkan ujicoba kimia dapat dilakukan terhadap PH, total asam, padatan terlarut (soloble solid), dan vitamin C.
Bahan pertanian yang bervariasi bentuknya sangat susah dihitung dengan persamaan tiap-tiap buah dan sayuran memiliki sifat fisik yang berbeda. Perbedaan tingkat kematangan juga menyebabkan berbedanya sifat fisik dan kimia, fermentasi, radiasi dan perlakuan lainnyadari semua proses. Dan pemanasan merupakan proses yang paling banyak diterapkan.

B. Tujuan Praktikum
·         Membandingkan hasil setiap bahan dengan mengggunakan rumus tangen untuk menentukan sudut yang terbentuk pada pengukuran static angle of repose.
·         Membandingkan hasil setiap bahan pada pengukuran builk density.






II. Tinjauan Pustaka


Densitas merupakan jumlah massa persatuan volum. Sementara densitas bulk adalah hitungan kotor berat jenis secara total atau rata-rata persatuan. Penentuan densitas bulk bisa dengan menggunakan aplikasi sinar gamma. Sinar gamma yang dimaksud adalah sinar gamma yang bisa kita analisa untuk menghitung densitas yaitu efek hamburan copmton dan efek serapan fotolisarile. Sebagai aturan dasar adalah semakin banyak kandungan elektron suatu materi maka semakin tinggi nilai densitas meteri tersebut. (Gillan, 1993).
Sifat fisik buah dan sayur sering diamati yaitu warna, aroma, rasa, bentuk, berat, ukuran dan kekerasan. Biasanya dalam praktek sehari-hari. Sifat fisik ini diamati secara subjektif, sedangkan berat ditentukan secara objektif dengan menggunakan timbangan sedangkan ujicoba kimia dapat dilakukan terhadap PH, total asam, padatan terlarut (soloble solid), dan vitamin C, apabila buah-buahan menjadi matang, maka kandungan gulanya meningkat, tapi kandungan asamnya menurun. (Winarno, 2002).
Bahan pertanian yang bervariasi bentuknya sangat susah dihitung dengan persamaan tiap-tiap buah dan sayuran memiliki sifat fisik yang berbeda. Perbedaan tingkat kematangan juga menyebabkan berbedanya sifat fisik dan kimia, fermentasi, radiasi dan perlakuan lainnyadari semua proses. Dan pemanasan merupakan proses yang paling banyak diterapkan. (Astawan, 1999)
Pemilihan bahan baku hasil tanaman harus memperhatikan proses masak dan tuanya hasil tanaman. Hal ini untuk menghindari kesalahan dalam memilih bahan baku, seperti masih terlalu muda atau sudah kelewat masak sehingga akan menurunkan kualitas produk. Proses menjadi masak dan tuanya hasil tanaman banyak dihubungkan dengan timbulnya etilena perubahan zat-zat tertentu dan perubahan fisik hasil tanaman. (Pastastico, 1975).

BAHAN SELENGKAPNYA DAN DAFTAR PUSTAKA SILAHKAN DOWNLOAD DIBAWAH
Password: kuliahitukeren.blogspot.com
Share this article :

Related Posts by Categories

 
Support : Creating Website | Kumpul Bahan Kuliah | Jurnal Mahasiswa
Copyright © 2011. EDUCATION - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website
Proudly powered by Jurnal Mahasiswa